Thursday, February 4

adeh!!!
why? why? why? and why lg???
huhu...
apsal aku tkleh komen kt blog sendiri???
knp blog ni boikot aku ke??
penat je aku taip panjang2 td..
letih....
uhuk3...

menyampah...

luv arie




8 comments:

Anonymous said...

hahhaa :P

fatiha said...

ooooooo....
gelak ea...

Anonymous said...

dik
nk dengar abg meengrut x
hahhaha..

Anonymous said...

dik
nk dengar abg meengrut x
hahhaha..

Anonymous said...

Pernah satu ketika dahulu aku begitu mengharapkan sebuah percintaan yang sejujurnya dari seorang insan bergelar hawa. Mungkin kerana diri yang begitu yakin akan menemui impian ku itu, aku tidak pernah terfikir untuk gagal dalam cinta. Mana bisa kecundang…aku seorang yang amat baik hati, suka membantu, suka memberi hadiah, penyayang, begitu mengambil berat kepada dia yang aku sayangi… merindu adalah satu sifat ku…dan akan ku kejar cinta itu selama-lamanya.

Bagi hati lelaki ku ini, pendirian ku adalah pendirian hawa jua. Jika aku jujur, ikhlas menyayanginya, sudah pasti dia begitu. Sememangnya sehingga kini aku masih berpendapat begitu. Mengapa harus curang sekiranya lelaki ini begitu baik, begitu sayangkannya…

Tetapi seperti ramai yang mengenali diri ini, sesungguhnya aku selalu gagal, malah gagal dan gagal lagi. Namun, dalam masa yang sama aku juga pernah mengecapi rasa dicintai, disayangi, dirindui sebagaimana aku jua mencurahkan segala-gala rasa ku kepada hawa. Lalu, aku tidak pernah mahu putus asa untuk terus memburu cinta yang kuidamkan.

Apa aku bisa menggapainya?...aku sendiri tidak pernah tahu.

Apakah dengan lagak ku yang perkasa, aku tidak bisa terkecewa? Apakah langkah tegap ku maka aku bisa menerowong gunung? Apakah dengan ayat-ayat cinta, tutur yang berbisa, suara yang lunak maka aku bagai Malaikat yang terbang dengan beribu-ribu sayap di badannya?
????: Forum Sepaku.net - Komuniti terhangat masakini http://www.sepaku.net/sepaku-cinta/20173-%40%7Erintihan-diriku-seorang-lelaki%7E%40.html

Kekecewaan dalam percintaan ku sudah bagai madu dan racun, manis dan kelat. Ya! Aku juga sama seperti hawa. Mungkin aku kelihatan begitu tabah, aku mungkin tampak segak bergaya dan bagai berani merempuh gelung api yang sentiasa cuba menyambar ku, menyelubungi rentak tari ku…tetapi jauh di sudut hati lelaki ku ini…aku juga lemah, aku juga pernah tersandung ke tanah, menangis seperti anak kecil yang hilang ibu dan ayah…

Aku bisa berkata, jangan itu dan ini, aku juga menjadi penunjuk cara itu dan ini…namun, ianya cukup mudah untuk dilafazkan, teramat perit untuk dilaksanakan…tapi, bukankah sudah tiada jalan lain melainkan menempuh kesukaran itu untuk berjaya mengecapi cinta yang didamba? Sebagai seorang lelaki…aku akur dengan hawa yang selalu mengatakan, “Susah, susah, susah!”…aku akur kerana aku juga memahami apa yang mereka rasa, kerana hati lelaki ku jua merasa seperti apa yang mereka rasa…Walau aku begitu ingin melihat ramai diantara mereka yang mencari kepastian dari ku, agar berjaya di akhirnya.

berikan ku secebis kekuatan
perjalanan ini masih panjang

Anonymous said...

hoho
jiwang x??
hahhaaha..
saje je buat2 ayt meleleh pg2 jumaat ni...


wek2 :P

Anonymous said...

hanya rekaan...
tok sa percaya...

fatiha said...

haha...
menghiburkan la...
lagi2..

Daisypath Anniversary tickers

Daisypath - Personal pictureDaisypath Anniversary tickers

Followers

love is the source of unity

love is the source of unity